Famtrip Ciletuh 2017



Perjalanan dari kota Cimahi sesudah magrib terasa sedikit melelahkan kali ini, rute yang harus ditempuh menuju Kantor Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Barat di Jl. RE Martadinata (Riau) harus memutar jalur melalui Jl. Peta - Jl.BKR - Jl.Laswi - Jl.Riau.Itu dikarenakan masih ramai nya jalur Gasibu, Gedung sate, Jl. Merdeka, bahkan Jl.Asia Afrika yang siang tadi diadakan acara Karnaval Kemerdekaan Pesona Parahyangan dalam rangka memeriahkan Hari Kemerdekaan RI ke 72. 
Sampai di Kantor Disbudpar Jabar saya berkumpul dengan para peserta Famtrip lain nya di lantai 2 Gedung Bidang Pemasaran Disbudpar Jabar, para peserta Famtrip 2017 kali ini berasal dari berbagai latar belakang dan profesi serta dari akademisi, pelaku bisnis, media, dan komunitas.Blogger bandung, GenPI Jabar mewakili dari komunitas, personal blogger, dari media serta yang menjadi kejutan turut hadir Dudi Sugandi dalam acara Famtrip kali ini.Untuk penekun dunia Fotografi dan wisata pasti mengenal sosok Dudi Sugandi seorang fotografer senior yang lama berkecimpung di media nasional dan sekarang lebih mengembangkan teknik fotografi nya dengan menggunakan perangkat Teknologi Drone Canggih. 
Sebelum berangkat pukul 23.00 para peserta dikumpulkan terlebih dulu untuk berdoa dan diberi pengarahan oleh Kepala Seksi Promosi Nusantara Ibu Lia Amalia, SH tentang acara Famtrip kali ini,baik itu tempat dan kegiatan apa saja yang akan dilakukan selama Famtrip Ciletuh.Total peserta yang mengikuti Famtrip ada 20 orang peserta, dan dibagi 3 kendaraan untuk transportasi selama kegiatan.Dan sebelum berangkat kita berfoto didepan Gedung Disparbud Jabar untuk dokumentasi.



Pukul 03.30 rombongan sudah sampai di sekitaran Palabuhanratu Sukabumi, rombongan berhenti untuk sekedar rehat dan mengisi perut karena selama perjalanan Bandung - Palabuhanratu rombongan tidak beristirahat sama sekali.Sambil menunggu adzan subuh para peserta Famtrip beristirahat di Pantai Karang Hawu kurang lebih 15 menit dan kembali berangkat menuju tujuan pertama Puncak Habibie di Cisolok.Sesudah melaksanakan sholat subuh,para peserta bergegas menuju bukit Habibie yang berjarak 40 KM dari Alun alun Palabuhanratu melalui Cisolok menuju ke arah perbatasan Banten - Jawa Barat.Puncak Habibie ini menjadi surga bagi para pemburu matahari terbit (sunrise)












Perjalanan selanjutnya rombongan menuju ke Gesyer Cisolok, sebuah pemandian air panas yang berbeda dengan pemandian air panas di daerah lain.Wisata alam sumber Air panas yang berada di cisolok sukabumi bukan berasal dari pemanasan oleh magma di dalam perut bumi, air panas cisolok bersumber dari Geyser ( Air panas yang melewati kerak bumi ) dimana tekanan dari dalam perut bumi sangat besar, sehingga menyebabkan air tanah bersuhu cukup tinggi, dan menyebabkan air panas tersebut menyembur keluar.Karena sumber mata air cisolok berasal dari geyser maka air panas di sini tidak mengandung belerang. Tetapi bukan berarti tidak memiliki kasiat, sebab air panas yang keluar dari sumber air panas memiliki kandungan mineral yang tinggi sehingga mampu menyembuhkan penyakit rematik dan penyakit kulit.Menurut cerita warga setempat,Geyser ini sudah ada sejak jaman kolonial Belanda tetapi baru sekitar tahun 2000an mulai dikelola oleh Pemerintah Kabupaten Sukabumi.Dan sekarang menjadi satu kesatuan dalam area Geopark Ciletuh Palabuhanratu.







Setelah menikmati indahnya pemandangan Gesyer Cisolok, para peserta bersiap menuju GOR Palabuhanratu dimana akan dilaksanakan Pembukaan acara Ciletuh Palabuhanratu Geopark Festival (CGF) 2017 yang rencananya akan dibuka oleh Wakil Gubernur Jawa Barat Dedy Mizwar.Dalam trit sebelumnya Ciletuh Palabuhanratu Geopark Festival 2016 Pemprov Jabar dalam hal ini Disbudpar Jabar mendukung sepenuhnya Ciletuh Palabuhanratu Geopark menjadi Unesco Global Geopark (UGG) yang pada tanggal 1-4 Agustus kemarin telah dikunjungi oleh tim assesor UNESCO Global Geopark (UGG).Sementara itu Penilai dari organisasi Pendidikan, Keilmuan dan Kebudayaan PBB itu diwakili oleh Alexandru Andrasanu dari Rumania dan Soo Jail Lee dari Korea Selatan.

Peluang Ciletuh Palabuhanratu Geopark yang sudah bertaraf Geopark Nasional menjadi Unesco Global Geopark (UGG) cukup terbuka lebar dibanding dengan Geopark Danau Toba yang sudah 10 tahun, dan Rinjani yang sudah 6 tahun, Ciletuh Palabuhanratu justru baru berjalan 2 tahun sejak tahun 2015.Beberapa keunggulan kawasan Geopark Nasional Ciletuh-Palabuhanratu dibanding usulan Global Geopark lainnya di Indonesia, selain adanya kontribusi dari peran perguruan tinggi, kawasan Ciletuh-Palabuhanratu terletak di satu wilayah kabupaten, yaitu Sukabumi.Kawasan seluas 126.100 hektare ini mencakup 8 kecamatan dan 74 desa, dan telah mempersiapkan 14 kawasan situs geologi unggulan dari 50 situs geologi yang ada di Ciletuh.Keindahan alamnya lengkap, ada landscape, gunung, air terjun, sawah, ladang, dan berujung di muara sungai ke laut. Hasil penilaian akan didiskusikan di pertemuan Badan UNESCO di Tiongkok bulan September 2017.Pengumuman apakah ciletuh diterima, ditunda atau ditolak menjadi Global Geopark Network akan disampaikan pada Desember 2017 mendatang. 
Acara pembukaan acara CGF 2017 tersebut selain dihadiri Wakil Gubernur Dedy Mizwar, turut hadir Kadisbudpar Jabar Hj.Ida Hernida, Wakil Bupati Sukabumi Drs.H. Adjo Sardjono ,MM ,Kapolres Sukabumi AKBP M. Syahduddi, S.I.K., M.Si , Kadisparbud Kab Sukabumi Dana Budiman, Dandim Sukabumi ,dan jajaran ASN Kabupaten Sukabumi.Acara diawali dengan karnaval Seni-Budaya dilepas dari kantor Pemkab Sukabumi oleh Kadisparbud Kab Sukabumi Dana Budiman, CGF 2017 kali ini ikuti sebanyak 200 pelaku seni budaya yang berasal 5 kecamatan dari semula 8 kecamatan yang ada di wilayah kawasan Geopark Ciletuh.











Dalam sambutannya, Kadisparbud Jabar, Hj.Ida Hernida mengatakan, bahwa Disparbud Jabar dalam rangka mendorong kawasan Geopark Ciletuh menjadi Destinasi wisata baru tingkat dunia, pihaknya akan terus berupaya menggelar berbagai event seni-budaya, pameran dan kuliner.Selain itu, kita juga akan terus melakukan sosialisasi dan promosi melalai berbagai media massa, media social termasuk juga menyebarkan buklet dalam berbagai kegiatan Seni Budaya, baik yang diselenggarakan tingkat Provin, Nasional maupun Internasional, ujar Hj.Ida Hernida

Kadisparbud Jabar, Hj.Ida Hernida

Sementara itu, Wakil Bupati Sukabumi, Drs.H. Adjo Sardjono ,MM dalam sambutannya mengatakan, Pemkab Sukabumi siap mengembangkan sektor Kepariwisataan, bahkan siap menjadikan kawasan Geopark Ciletuh sebagai program prioritas / unggulan kepariwisataan. Untuk itu, pemkab Sukabumi siap bersinergi dengan Pemprov Jabar melalui Disparbud Jabar dalam mengembangkan dan mensosialisasikan kawasan Geopark Ciletuh, ujarnya.

Wakil Bupati Sukabumi, Drs.H. Adjo Sardjono ,MM

Sedangkan Wagub Jabar Dedy Mizwar, dalam sambutannya mendukung kawasan Geopark Ciletuh sebagai Destinasi Wisata Dunia, tentunya untuk menuju kearah itu perlu didukung dengan akses jalan yang memadai, yaitu jalan Tol dan Pembangunan Bandara.Termasuk juga menata dan membangun kawasan Ciletuh yang dapat dirasakan langsung oleh masyarakat setempat dengan memperbanyak Homestay, bukan hotel berbintang.Karena, kita ingin Geopark Ciletuh-Palabuhanratu ini akan menjadi Kawasan Ekonomi Khusus.Jangan sampai yang menikmatinya (keuntungan ekonomi) bukan masyarakat Ciletuh dan Palabuhanratu sendiri," lanjutnya.

Dedy Mizwar juga meminta kepada seluruh elemen Penta Helix Ciletuh Palabuhanratu bukan saja tanggung jawab pemerintah, khususnya Disbudpar Jabar atau kabupaten tetapi juga elemen akademisi, pelaku bisnis, media, dan komunitas sehingga menjadi kesatuan Penta Helix untuk mengangkat segala informasi tentang pariwisata di Geopark Ciletuh-Palabuhanratu didigitalisasi. Hal ini perlu agar segala potensi seni, budaya, juga wisata alam di geopark ini bisa tersebar luas dan cepat.Dikatakan, sebaran informasi melalui digital atau internet terutama sosial media memberikan dampak signifikan terhadap wisata di Ciletuh-Palabuhanratu. Dedy Mizwar mengatakan pihaknya tidak menyangka karena berbeda dengan tiga tahun lalu kini kawasan Ciletuh dan Palabuhan bisa lebih ramai terutama di akhir pekan.

Segala hal informasi yang berkaitan dengan tempat wisata, potensi seni dan budaya, juga agenda seni dan budaya di Ciletuh-Palabuhanatu harus terintegrasi dengan baik. Aksesibilitas informasi melalui digital ini sangat penting, sehingga masyarakat Indonesia bahkan mancanegara bisa dengan mudah dan cepat mendapatkan informasinya.Selain kemudahan akses informasi, infrastruktur fisik juga perlu didorong agar terus dibenahi. Bahkan kata Dedy Mizwar, dirinya pernah meminta dukungan dan bantuan langsung ke Presdien Jokowi, agar secepatnya akses jalan tol dan bandara untuk secepatnya dibangun.

Saat itu, Presiden Jokowi pernah berjanji akan mempercepat penyelesaian pembangunan jalan Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi) pada 2019, selain Tol Jakarta-Bogor-Palabuhanratu (Jagoratu). Apabila Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi selesai akan memperpendek waktu tempuh menuju ke Sukabumi.Rute Ciawi - Sukabumi melalui Lido bisa menghabiskan waktu 9 jam bila di akhir pekan, ini seperti mau Umroh aja kata Wagub sambil tertawa."Untuk jalanan di dalam ini (akses jalan menuju lokasi wisata) juga kita kasih bantuan besar. Rp 211 Miliar, di luar CSR yang ada, itu hanya untuk jalan. Jalanannya makin baik dan ada jalan baru. Dari Loji ke Puncak Darma. Jadi dari sini (Palabuhanratu) ke Puncak Darma cuman satu jam," tukas Dedy Mizwar.

Pemprov Jawa Barat juga mendorong agar di Sukabumi cepat dibangun bandara. Karena menurut Dedy Mizwar dibangun nya bandara harus memenuhi 2 fungsi yaitu melayani Pemerintahan dan Pariwisata.Untuk lokasi yang diajukan Pemprov Jabar di Citarate atau Cikembar, dan tahun depan bisa mulai dibangun apabila Ciletuh Palabuhanratu Geopark resmi menjadi UGG.










Setelah meresmikan acara CGF 2017 para tamu undangan disuguhi penampilan dari para peserta yang berasal 5 kecamatan dari semula 8 kecamatan yang ada di wilayah kawasan Geopark Ciletuh.




















"Petiklah milyaran hikmah yang terdapat dalam alam, niscaya alam tak kan pernah letih memberikan anda pelajaran tentang kehidupan "


Sumber : - Foto @humasdisparbudjabar , @diazhollic 
                







Popular Posts