Bakso Sultan The Review : Nikmatnya Mencicipi Variasi Menu Bakso Sultan


Bandung sejak dahulu memang dikenal sebagai salah satu kota di Indonesia yang dikenal akan wisata kuliner nya. Berbagai macam kuliner menjadi pilihan ketika kita mengunjungi Bandung dari mulai kuliner tradisional, kuliner peranakan, hingga kuliner modern.

Salah satu kuliner peranakan yang tak lekang oleh waktu adalah bakso. Bakso yang secara sejarahnya berasal dari negeri Tiongkok selama berabad abad telah mengalami banyak perubahan baik dari jenis maupun penyajiannya.


Salah satu tempat yang menyajikan bakso dengan jenis varian yang mungkin saya bilang terlengkap yang ada di Kota Bandung adalah Bakso Sultan. Baru berusia satu tahun setelah Agustus 2019 lalu mulai memberikan cita rasa baru bagi dunia kuliner di Kota Kembang ini, Bakso Sultan mulai menjadi pilihan pecinta kuliner dengan sajian menu yang bervariasi.

Bakso Sultan memiliki dua outlet yang sudah berjalan selama ini yang pertama di Jl. Terusan Jakarta no. 45 Antapani Bandung, dan yang kedua di Jl. Ir.H. Djuanda (Dago) depan pasar simpang Dago Bandung.


Kebetulan hari Selasa kemarin saya berkesempatan mencicipi bakso yang sedang ramai dibicarakan di media sosial karena kelezatan nya ini. Sepulang dari mengantarkan titipan saudara ke daerah Dago Atas, saya memutuskan mampir ke outlet Bakso Sultan yang berada di depan pasar simpang Dago ini.

Lokasinya berada di lantai 3 sebuah ruko yang tempat parkir nya cukup luas. Jadi yang mau mampir ke Bakso Sultan di simpang Dago ini tak perlu khawatir jika membawa mobil atau mengajak banyak teman.


Ketika awal memasuki Bakso Sultan yang berada di lantai 3 ini, kesan ruangan yang luas langsung saya rasakan dengan tampilan meja dan kursi yang berjejer rapih di samping ruangan. Ornamen dan Mural yang ada disini sangat eye catching dan instagramable sudah pasti akan membuat pengunjung yang masuk ke Bakso Sultan ini akan langsung tergoda untuk mengambil pose sambil ber-selfie ria.

Kedatangan saya pun langsung disambut ramah oleh teteh penjaga outlet dengan menawarkan pesanan dan menjelaskan beberapa menu andalan yang ada di Bakso Sultan ini. Saya memesan paket Bakso kerikil 5+ bakso mozarella + tetelan komplit dengan sayuran sosin, taoge serta bihun.


Jadi didalam satu mangkok penuh ini isinya ada bakso kecil sebesar kerikil (makanya disebut bakso kerikil) berjumlah lima buah, ditambah satu bakso berukuran jumbo yang didalamnya berisikan keju mozarella, ditambah dengan tetelan yang lumayan banyak.

Pertama yang saya cicipi adalah tetelan yang dari awal disajikan membuat saya menahan air liur. Hemmm tetelan nya empuk dan tak banyak lemak yang saya lihat ditetelan itu. Bumbu nya juga cukup menyerap jadi kalaupun dimakan sendiri tanpa bakso rasanya tetap nikmat.


Selanjutnya saya"bedah" bakso mozarella nya, tekstur bakso yang sedikit kenyal ditambah keju mozarella nya yang gurih menjadi perpaduan yang komplit ketika gigitan pertama menyentuh lidah. Nah sayuran nya pun saya rasa cukup pas tidak terlalu matang ataupun terlalu mentah.

Ohh iya saya lihat penyajian dan penyimpanan sayuran nya pun cukup higienis karena tidak di tempat terbuka seperti hal nya tempat tempat bakso pada umumnya dan tidak dipegang dengan tangan langsung.


Saya memilih tempat duduk didepan meja kasir yang berada diruangan terbuka. Jadi ada sedikit pemandangan langit dan puncak gedung gedung yang berada di sekeliling tempat ini.

Baru saja menghabiskan mangkok pertama, selang beberapa saat saya sudah disuguhkan menu selanjutnya oleh teteh pramusaji yang tadi. Menu kedua yang disuguhkan adalah paket Bakso Urat Sultan lengkap dengan daging iga sebagai temannya. Kata teteh pramusaji nya gak lengkap kalau berkunjung ke Bakso Sultan tanpa menikmati menu bakso urat Sultan yang bikin penasaran.


Dan saya pun tak kuasa untuk menolak kenikmatan yang sudah di depan mata. Daging iga yang empuk menjadi sasaran pertama saya untuk menu kedua di Bakso Sultan ini. Potongan potongan daging yang lembut dan gurih seperti sedang menari-nari ketika mulut ini mengunyahnya. Dan ketika mencoba menggigit bakso urat yang ukuran nya jumbo itu beuhhh crunchy pisan, gak akan ada istilah sunda-nya kita pabenyeng-benyeng untuk menggigit urat nya itu.

Over all semua menu yang disajikan saya sangat menyukainya terlebih Daging iga serta tetelan nya. Dengan harga yang ramah di dompet, kita bisa mendapatkan 2 bonus sekaligus ketika ber-wisata kuliner di Bakso Sultan yakni perut kita kenyang dan harga yang gak bikin dompet terkuras.


Buat yang gak bisa datang ke outlet apalagi kondisi sedang rawan akibat wabah virus Corona (Covid-19), kalian jangan risau karena Bakso Sultan sudah bisa dipesan melalui layanan Grab Food ataupun Go Food. Jadi kapan kalian #NgeBaksoSultan seperti saya?

Comments

  1. Harganya ternyata enggak pakai mihil. Standar itu mah.
    Tadi aku kira semua pesanan bisa datang dalam satu mangkok, jadi satu mangkok bisa macem macem jenis bakso, ternyata beda mangkok ya.
    Kenyang dong ya.
    Ih ngiler deh. Semoga bisa ke Bandung lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya 2 porsi aja udh ga bisa bangun kekenyangan hehehe

      Delete
  2. Laperrr jadinya abis baca artikel ini apalagi lihat fotonya. Secara saya doyan bakso..hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha pokoknya klo sempet cobain deh menu2 dari Bakso Sultan nya

      Delete
  3. Salah ini baca ginian pas makan siang sementara ga bisa ke mana-mana. Bakso memang menu semua orang, Mas. Apalagi bakso Sultan, enak banget tuh ada tetelannya. Empuk pula, harganya sih relatif standar, sebanding banget sama porsi dan kelezatannya. Ngeces nih haha. Pilihannya banyak nih jadi kalau meluncur bareng keluarga ga bosan dan tentunya ga bikin kkantong boncos.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pokoknya kudu nyamperin ke Bakso Sultan kalo maen ke Bandung mas hehehe

      Delete
  4. Duh jadi pengen gumujeng ada istilah pabenyeng-benyeng sagala qqqq. trus yg cabang Dago deket gening dari rumah saya. dan saya baru ngeh kalo di area lt.3 nya ada bakso sultan yang pikabitaeun. cobain ahh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha biasanya kan Klo yg namanya baso urat klo di gigit kita kudu pabenyeng-benyeng sareng basona

      Delete
  5. Bakso kerikil 5, bakso mozarella, dan tetelan komplit dengan sayuran sosin, taoge serta bihun. Aduh Kang, beneran bikin ngiler, hehehe. Kapan-kapan ajak anak-anak ke sini ah, harganya juga nggak mahal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuyy kang. Nah klo engga bisa pesen via ojol biar #dirumahaja

      Delete
  6. Waduh pecinta bakso neeh gue , untungnya tadi sudah makan yamin bakso klo kagak duh bakalan ngiler bin ngeces neeh lihat baksonya, itu apa tetelannya yak duh noted dulu deh untuk Bakso Sultannya

    ReplyDelete
  7. Setujuuu, yummy bangettt ....
    saya berencana ke sana lagi sambil potong rambut ke salon di sebelah Bakso Sultan
    Pingin nyobain makan di bangku yang menghadap jalan Dago, nampaknya asyik banget

    ReplyDelete
  8. aku salah buka post ini pas jam 12 siang :(
    laper adek bang
    mana bakso itu makanan favorit aku :((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe maapin tar klo ke Bandung aku ajakin kesini yahh

      Delete

Post a Comment

Popular Posts